About Other Journal Tagboard Follow Dashboard

Durar (One-Shot) - Part 1
Wednesday, April 25, 2018, 10:05 PM, 0 comments
سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ


“Bahagia bukan bermakna hidup kita tidak diuji,
tetapi paling tidak kita memiliki seseorang untuk berkongsi dan
bersama menghadapinya serta menyedari
Allah sentiasa bersama di sepanjang ujian itu…”
-Ibn Mussal-

Sejak Safiy menyatakan perasaan suka terhadapnya, terasa kakinya tidak jejak bumi. Durar Fakhirah terasa perjalanan hidupnya sejak dua minggu yang lalu dipenuhi dengan bunga-bungaan dan penuh kegembiraan dengan kata-kata manis Safiy. Durar lemas dalam gelora cinta monyet yang datang menyerang dalam hatinya tanpa menyedari itu hanya permainan syaitan dan iblis yang merupakan musuh tersembunyi dalam hati-hati manusia.

“Durar… Durar… Durar Fakhirah, sila ambil keputusan peperiksaan kamu ni!”, suara Ustazah Naljaa’ menusuk tajam ke gegendang telinganya, dia terus tersentak. Lengan Durar dicuit oleh Yumni tanda isyarat mengarahkannya bangun untuk mengambil kertas peperiksaan Al-Quran & Sunnah. Sempat juga dia menjeling jejaka idamannya yang duduk di barisan bersebelahan sekadar ingin melihat reaksi lelaki berkulit putih, tinggi dan bermata sepet itu.

Safiy yang menyedari pandangan dia terus membalas jelingan dia dengan senyuman membuatkan hati Durar berbunga-bunga. Durar menunduk kepalanya sambil tersenyum. Sesi  tersebut diperhatikan oleh Ustazah Najlaa’ membuat ustazah menjegilkan matanya ke arah Durar sambil menunjukkan isyarat amaran dengan satu jari telunjuknya ditujukan kepada Durar tanda perbuatan mereka diperhatikan.

“Durar, markah kamu makin merosot. Kali ini kamu dapat 53% sahaja. Apa yang telah terjadi? Berubahlah  sebelum terlambat.”, tutur Ustazah Najlaa’ sambil mengeleng-geleng kepalanya. Durar yang hanya mendengar dan tersenyum terus mengeyakan tanpa bersungguh-sungguh memahami kata-kata ustazah ekoran hatinya asyik dibuai rasa yang dialaminya.

“Ilmu yang didasari iman yang menghargai kehidupan
sesudah kehidupan dunia ialah pangkal bahagia.”
-Hamka-

Sebenarnya Durar merasai perubahan pada dirinya yang telah menyimpan perasaan terhadap Safiy sejak dia mula mendaftar sebagai pelajar baru di Kolej Abu Bakar yang merupakan sekolah sekular Inggeris di daerah Johor Bahru. Walaupun belajar di kelas yang sama, tidak pernah dia meluahkan kepada sesiapa walaupun Yumni teman rapatnya tentang perasaan hatinya terhadap Safiy. Kelu lidahnya untuk berkata-kata setiap kali terpaksa duduk dalam kumpulan yang sama di makmal Biologi, apatah lagi apabila diarahkan oleh Puan Asna untuk menjalankan eksperimen bersama-sama.

Rasa suka kepada Safiy semakin lama bertukar menjadi rasa sayang. “Bukan pintanya”, detik hatinya. Durar merasakan mungkin itu yang telah tertulis dalam perjalanan hidupnya. Bagaimanapun hatinya masih lagi musykil dengan sikap Safiy kerana Safiy hanya menyatakan rasa suka terhadapnya tetapi tidak sayang kepadanya. Namun begitu dia masih menarik nafas lega kerana mungkin pada masa hadapan dia akan berpeluang memiliki dan terus bertakhta di hati Safiy.

“Di sekolah, cikgu ajar jawapan yang betul.
 Tetapi kesilapan adalah cikgu yang sebenar.”
-Kartini Syahadah-

Hari demi hari berlalu dengan penuh keriangan dan kegembiraan. Setiap hari mereka melangkah ke sekolah adalah hari-hari yang bermakna buat pasangan remaja yang baru dilamun cinta monyet itu. Mereka akan beriringan sewaktu pulang dari sekolah setiap hari. Safiy akan sentiasa menunggu Durar sehingga buah hatinya menuju ke rumahnya menaiki bas, kemudian selepas itu barulah Safiy pulang ke rumahnya. Ini membuat hati Durar bertambah sayang terhadap Safiy yang setia bersama dengannya.


Kebahagiaan dirasai hanya sementara sahaja. Setahun berlalu, sesi persekolahan 2012 dibuka semula. Puas sudah Durar menghantar surat dan mesej ringkas kepada Safiy  untuk mengetahui sebab Safiy tiba-tiba berubah sikap terhadapnya tanpa sebarang patah kata atau alasan diberi.Tahun ini Safiy tidak lagi berada satu kelas dengannya kerana Safiy diturunkan ke kelas 5 Sains Islam 2 kerana  kelalaian dan keputusan merosot teruk dalam prestasi peperiksaan akhir tahun yang lalu. Durar cuba bertanyakan kepada teman rapatnya dan mengintai gelagat Safiy tidak endah terhadapnya membuat Durar semakin bertambah keliru dan kecewa. “Apa yang buat Safiy berubah sikap terhadap aku? Apa salah aku?”, rintih hatinya.

Will be continue...
Wordless Wednesday #24
Wednesday, September 25, 2013, 11:15 PM, 0 comments
سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ


Labels: ,

Officially 20!
Sunday, September 22, 2013, 10:59 PM, 0 comments
سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ

As-Salāmu `Alaykum & good night everyone!


Alhamdulillah today I'm turning 20 years old. Happy birthday too to my twinnie; Aran. Thanks for being my good friend & brother. Thanks to my parents for buying me Durian Puff & Fish n' Chip at Pioneer Road. Not forget too Ummi, Pak Mus & Baba (grandma) for giving me some "angpow" hiks. Again thanks a million for those wish my birthday thru SMS, Facebook & Twitter. May Allah bless you guys with a lot love.

That's all for today. Take care everyone, Heart You
Waalaikumussalam, ilalliqa' insyaAllah :')

Labels: , ,


© 2016 Layout. Font. Image & IconOlder Post